TV Samsung Akan Terus Menggunakan OS Tizen

Samsung baru-baru ini mengumumkan secara resmi bahwa mereka akan mengadopsi OS Wear Google untuk jam tangan pintar generasi berikutnya. Perusahaan telah berkolaborasi dengan Google untuk mengembangkan versi baru Wear OS yang akan menggantikan Tizen di perangkat yang dikenakan di pergelangan tangannya, dimulai dengan seri Galaxy Watch 4 yang akan datang. Hal ini menimbulkan spekulasi bahwa Samsung sama sekali meninggalkan platform Tizen dan menggabungkannya dengan Wear OS. Tapi itu tidak benar. Tizen OS tetap hidup dan akan terus memberi daya pada jajaran TV Samsung, perusahaan telah mengonfirmasi.

“Tizen masih merupakan platform default untuk smart TV kami di masa mendatang,” kata juru bicara Samsung kepada Protocol ( via ). Tidak ada detail tambahan yang dibagikan, tetapi pernyataan ini menegaskan bahwa kolaborasi Samsung-Google terbaru eksklusif untuk pengembangan Wear OS, setidaknya untuk saat ini.

Tizen OS akan terus memberi daya pada TV Samsung

Samsung memang membuat jam tangan pintar bertenaga Android di masa lalu. Namun sejak 2014, perusahaan hanya menggunakan Tizen OS. Itu bahkan memperluas penggunaan platform ini ke TV, peralatan rumah tangga, dan smartphone, meskipun proyek terakhir berumur pendek dengan hanya empat smartphone bertenaga Tizen level awal yang pernah keluar.

Sekarang, enam tahun kemudian, Samsung kembali ke Android untuk jam tangan pintar. Langkah ini seharusnya memperbaiki salah satu kelemahan utama dari platform Tizen: dukungan aplikasi pihak ketiga yang buruk. Untuk memastikan bahwa penggemarnya masih mendapatkan tampilan dan nuansa yang akrab dengan jam tangan Galaxy baru, perusahaan akan menawarkan One UI di atas Wear OS. Ini juga akan menawarkan fungsionalitasnya sendiri bersama dengan OS inti.

Ini semacam situasi win-win bagi Samsung dan pelanggannya. Meskipun pelanggan akan mendapatkan tampilan dan nuansa yang sama seperti yang sudah mereka kenal, Wear OS berarti akan lebih mudah bagi pengembang untuk membawa aplikasi mereka ke jam tangan pintar Samsung. Mereka tidak perlu mengembangkan aplikasinya lagi untuk platform Tizen.

Dengan Samsung mendapatkan begitu banyak kendali atas Wear OS di smartwatch-nya, orang-orang mulai berpikir bahwa ia dapat melakukan hal yang sama dengan Android TV / Google TV untuk Smart TV-nya yang saat ini menjalankan Tizen OS. Namun, ternyata perseroan belum memiliki rencana tersebut. Ini akan terus menggunakan platform Tizen untuk jajaran TV-nya.

Ini tidak berarti bahwa Samsung tidak akan pernah beralih ke platform Google untuk TV-nya. Ini tetap menjadi kemungkinan untuk masa depan. Tetapi untuk saat ini, Tizen OS akan terus mendukung TV Samsung.

Untuk mencari Kumpulan Lapak Berita Informasi terpercaya, silahkan kunjungi website Lapak News.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *