Perusahaan AS akan mendapatkan hak merek dagang untuk merek beras ST25 Vietnam

Permohonan sebuah perusahaan AS untuk merek dagang “ST25” telah lulus tinjauan pengawas pemeriksa dan akan dipublikasikan pada 4 Mei, yang menandai persetujuan awal.
Dari lima permohonan “ST25” yang sampai saat ini diajukan ke Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO), permohonan yang dibuat oleh I&T Enterprise Inc. telah melewati tahap pertama.

Perusahaan AS telah mulai memasuki merek dagang “ST25” dan “Beras Terbaik Dunia” sejak Juni lalu, mencari keuntungan dari prestise merek tersebut.

Beras ST25 adalah hasil kerja 25 tahun oleh petani-ilmuwan Ho Quang Cua dan rekan-rekannya yang mengawinkan silang beras wangi premium dari provinsi Delta Mekong di Soc Trang, yang digambarkan memiliki rasa manis dan sedikit rasa nanas.

Pada tahun 2019, beras ST25 dinobatkan sebagai pemenang Kontes Beras Terbaik Dunia di Filipina, menandai pertama kalinya varietas beras Vietnam memenangkan gelar dalam 11 tahun sejarah kontes.

Perkembangan terbaru berarti bahwa hanya satu dari aplikasi yang memenuhi persyaratan pengarsipan minimum USPTO dan diterima. Aplikasi lain telah melayani untuk memberikan informasi tambahan atau ditolak.

Nguyen Van Bay, Wakil Direktur Jenderal Kantor Kekayaan Intelektual di bawah Kementerian Sains dan Teknologi, mengatakan kepada VnExpress Sabtu bahwa merek dagang I&T Enterprise oleh USPTO pada 4 Mei sesuai dengan prosedur pendaftaran merek dagang.

“Kegiatan ini untuk membantu pihak terkait memiliki kesempatan untuk mengajukan keluhan atau penolakan merek dagang yang didaftarkan. Itulah tujuan dari publikasi,” kata Bay, menambahkan bahwa pengaduan dapat diajukan dalam waktu 30 hari sejak tanggal publikasi.

Namun, Le Quang Vinh, pengacara BROSS & Partners, mengatakan masalah ini lebih serius dan mendesak perusahaan Vietnam untuk mengajukan keluhan lebih awal. Jika tidak, “tidak akan ada langkah berikutnya” dan I&T Enterprise akan secara resmi memiliki merek dagang ST25 di AS, dia memperingatkan.

Menurut para ahli, perusahaan Vietnam pertama-tama harus mengajukan keluhan kepada USPTO, memintanya untuk menolak aplikasi I&T Enterprise. Dasar pengaduan ini, kata Vinh, adalah bahwa berdasarkan Undang-Undang Merek Dagang AS, agar dapat didaftarkan, merek dagang harus memiliki fungsi untuk membedakan barang atau jasa seseorang dari barang atau jasa orang lain, dan tidak boleh mirip secara membingungkan. untuk merek dagang lain yang terdaftar sebelumnya. Dia tidak merinci bagaimana kondisi ini secara khusus berlaku untuk kasus ini.

Argumen lain yang mungkin dikemukakan oleh Nguyen Tien Lap, pengacara senior di NHQuang & Associates, adalah bahwa undang-undang semua negara anggota Perjanjian tentang Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS), termasuk AS, memiliki peraturan tentang “buruk keyakinan “dalam mengajukan permohonan merek dagang. Ini termasuk tindakan mendaftarkan merek dagang untuk mendapatkan keuntungan dari merek terkenal, mendaftar lebih awal untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan kembali merek dagang, mendaftar untuk tujuan yang tidak pantas atau mendaftar tanpa niat untuk menggunakan merek dagang.

Sambil mencatat bahwa siapa pun berhak mengajukan permintaan untuk membatalkan merek dagang terdaftar dengan agensi seperti USPTO atau pengadilan, Vinh memperingatkan bahwa prosedur untuk menentang atau membatalkan pendaftaran merek dagang di AS berbeda dari bagian dunia lainnya dan sangat rumit. .

Mengingat bahwa itu akan menjadi gugatan perdata, harus diingat bahwa biaya litigasi di AS sangat tinggi sehingga bahkan perusahaan besar yang kaya secara finansial jarang mengajukan kasus ke proses akhir yang dicapai melalui resolusi oleh Pengadilan Merek Dagang dan Banding USPTO. Papan (TTAB).

Menurut Vinh, statistik TTAB menunjukkan bahwa 95 persen kasus penolakan merek dagang berakhir pada tahap awal atau tengah proses hukum untuk secara signifikan mengurangi biaya litigasi yang sebenarnya.

“Para pihak sering mencari solusi untuk mengakhiri kasus lebih awal melalui perjanjian pengalihan merek, perjanjian koeksistensi, pencabutan atau pembatalan aplikasi merek,” ujarnya.

Pilihan lain untuk beras ST25 Vietnam adalah mengekspor produk dengan merek berbeda, atau mengubah merek dagang untuk menghindari pelanggaran Undang-Undang Merek Dagang AS, tetapi keduanya tidak diinginkan, kata Vinh.

Perusahaan Vietnam dapat mempertimbangkan untuk menggunakan merek dagang berbeda yang masih menyertakan istilah “ST25” karena ini adalah varietas beras generik dan bukan merek, Bay mengusulkan.

“Jelas, sistem AS tidak sepenuhnya sesuai dengan Vietnam,” katanya, menambahkan bahwa frasa yang diinginkan oleh pihak Vietnam, seperti “beras terbaik dunia,” tidak mungkin diterima oleh pihak AS.

Saat ini tidak ada perusahaan AS yang berhasil mempertahankan merek dagang untuk ST25, sehingga ekspor varietas beras Vietnam belum, menurut seorang pejabat senior di Badan Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perindustrian dan Perdagangan yang tidak ingin komentar namanya.

Apalagi AS bukan pasar ekspor beras utama bagi Vietnam seperti Cina atau Indonesia, dengan nilai dan ekspor yang rendah saat ini, tambahnya.

Namun, jika merek “ST25” hilang, ekspor merek ini ke AS akan masuk. Oleh karena itu, pejabat tersebut melaporkan bahwa perusahaan secara proaktif dapat merek-merek terkenal di dalam negeri di pasar luar negeri untuk menghindari “menutup pintu kandang setelah kudanya melesat.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *