Bagaimana Mencegah Kelebihan Media

New Study: Technology Is Causing Burnout and Social Isolation in the  Workplace. Here's How You Can Avoid Both | Inc.comKakak perempuan dan ipar saya adalah semacam anomali milenial. Tak satu pun dari mereka memiliki akun media sosial, satu-satunya pengecualian adalah akun Instagram saudara perempuan saya yang jarang diperiksa. 

Pada kunjungan baru-baru ini ke Chicago, saya bertanya kepada mereka tentang orang-orang yang mencalonkan diri dalam pemilihan walikota. Kakak iparku menyebutkan salah satu kandidat dan kemudian dengan cepat mulai menebak-nebak dirinya sendiri. Anda bisa melihat roda keraguan berputar di kepalanya. Apa itu nama aslinya? Apakah saya melakukannya dengan benar? Mereka berdua duduk di sana – ekspresi mantap di wajah mereka – memutar otak untuk mencari nama kandidat. 

Setelah beberapa menit mengamati ini, saya akhirnya memecah kesunyian: “Anda satu-satunya orang yang saya kenal yang tidak akan segera mencarinya di Google.” Mereka berdua tertawa histeris.

Dikonsumsi oleh konsumsi digital

Kita hidup di dunia yang berpusat pada teknologi. Tidak tahu jawaban atas pertanyaan Anda? Tidak masalah, Google saja. Dengan satu sentuhan tombol, kami memiliki pengetahuan tak terbatas di ujung jari kami. 

Dan itu tidak berhenti di Google; hidup kita dipenuhi oleh podcast , televisi, umpan Twitter dan Facebook yang tak ada habisnya, dan peringatan berita Tekno Today yang terus-menerus di ponsel kita. Ketersediaan yang luar biasa dan keberadaan semua teknologi ini telah meningkatkan konsumsi digital kita. Kami mendengarkan podcast di perjalanan kami, menghabiskan sepanjang hari di tempat kerja menatap layar kami, menonton Netflix secara berlebihan ketika kami tiba di rumah, lalu mengulanginya.

Kemampuan untuk mendapatkan begitu banyak informasi dengan sangat cepat sangat mengasyikkan. Itu memungkinkan kita untuk mendidik diri sendiri tidak seperti sebelumnya. Tetapi semakin nampaknya nafsu makan kita untuk konsumsi digital menjauhkan kita dari momen-momen penting keheningan, refleksi, dan interaksi yang sangat kita butuhkan. Itulah mengapa penting untuk mempertimbangkan pengorbanan yang kita lakukan saat kita membeli budaya konsumen baru ini, serta cara-cara di mana konsumsi digital telah memengaruhi keinginan, keingintahuan, dan kehidupan pribadi kita.

Hambatan digital untuk bertanya-tanya dan mengalami

Sebagaimana dibuktikan dalam anekdot tentang saudara perempuan dan saudara ipar saya, konsumsi teknologi dapat menghambat kemampuan kita untuk merenung, berpendapat, bertanya-tanya, dan – dengan catatan yang lebih ringan – untuk mengalami momen kepuasan itu ketika kita menemukan jawabannya. untuk pertanyaan kami tanpa harus Google itu. 

Konsumsi berlebihan juga dapat menjauhkan dan mengisolasi kita dari hubungan pribadi kita. Semakin banyak waktu yang kita habiskan untuk ponsel dan komputer kita, semakin sedikit kita hadir untuk orang-orang di sekitar kita. Dan ada biaya lain yang kurang dikenali, tetapi sama pentingnya: konsumsi digital menyisakan sedikit ruang untuk refleksi diri dan keheningan.

Beberapa strategi untuk mengatasi konsumsi berlebihan

Salah satu lagu throw-back favorit saya, ” Video Killed the Radio Star ,” menangkap sifat inovasi teknologi dan perubahan yang dibawanya. Ini berbicara tentang bagaimana kemunculan video membayangi radio – tidak menjadikannya sepenuhnya usang, tetapi mengurangi dampaknya. Dalam lagu tersebut, Trevor Horn dari The Buggles menyanyikan, “Kita tidak bisa mundur, kita sudah melangkah terlalu jauh.” 

Meskipun isinya mungkin agak kuno, tema “Video Membunuh Bintang Radio” masih berlaku sampai sekarang. Jika kita tidak bisa mundur, bagaimana kita menjalani kehidupan yang bermakna dan mengakar di dunia di mana mengonsumsi media digital adalah hal yang biasa? 

Berikut beberapa ide untuk menghindari kelebihan teknologi:

1. Sesekali tinggalkan ponsel Anda. Pernahkah Anda memperhatikan berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk memegang ponsel? Bagaimana Anda mengambilnya setiap kali Anda pindah kamar di apartemen Anda, meskipun Anda tahu Anda tidak membutuhkannya? Sedikit pemisahan bisa jadi bagus. Setiap pagi sebelum bekerja, saya pergi lari atau jalan-jalan. Saya biasa membawa ponsel, tetapi baru-baru ini saya mulai meninggalkannya. Pemisahan dari teknologi ini – meskipun hanya sebentar – sangat membebaskan. Ini memberi saya waktu untuk berpikir, waktu untuk diri sendiri yang tidak berhak dimiliki orang lain.

2. Belajar nyaman dengan keheningan. Ibu saya baru-baru ini memberi tahu saya bahwa alih-alih mendengarkan radio seperti yang biasa dia lakukan dalam perjalanan ke kantor, dia duduk dalam diam. Perjalanannya selama satu jam telah menjadi waktunya untuk refleksi diri dan berdoa. Salah satu efek dari terus-menerus teralihkan adalah kita kehilangan perasaan berakar dan membumi. Inilah kebajikan yang kadang-kadang disebut oleh para filsuf sebagai memiliki diri sendiri – kita tahu siapa diri kita. Keheningan adalah dasar mutlak untuk kehidupan yang baik . Jika kita dapat menerapkan doa pada keheningan itu, kita menjadi lebih beralasan.

3. Cobalah untuk menghindari penggunaan teknologi untuk membuat pikiran Anda mati rasa. Kita semua suka menggunakan teknologi untuk menunda-nunda. Kami menggunakannya untuk menunda keputusan, tenggat waktu, dan pemeriksaan diri yang sulit. Tapi bagaimana rasanya beralih ke hal lain yang lebih produktif? Meskipun mudah menggunakan teknologi sebagai penopang, kita semua pada akhirnya harus menghadapi daftar tugas kita. Integrasi pribadi adalah proses yang terus berjalan, dan kita perlu waktu untuk merenungkan kehidupan, hubungan, dan pengalaman kita untuk memahami semuanya. Dalam integrasi itu terkadang kita mendengar Tuhan berbicara kepada kita, memanggil kita untuk menggunakan karunia kitauntuk memenuhi kebutuhan atau menanggapi situasi. Kita membutuhkan ruang untuk refleksi diri untuk bergumul dengan bagian-bagian hidup kita yang tidak bergerak ke arah yang benar. Karena area tersebut tidak nyaman, terlalu mudah untuk diabaikan. Biaya penghindaran adalah kehilangan kesempatan untuk tumbuh dan menjadi dewasa.

Teknologi terlalu mengakar di sebagian besar kehidupan kita untuk sepenuhnya dihindari. Tetapi ada cara untuk menjalaninya tanpa bergantung sepenuhnya padanya. Kami dengan sukarela dapat berkomitmen untuk mematikan dan hadir – meskipun itu berarti kami mungkin tidak akan pernah mendapatkan jawaban untuk pertanyaan yang sangat ingin kami tanyakan kepada Google! 

Tetapi mungkin, mungkin saja, jika kita memberi diri kita kesempatan untuk merenungkan, jawaban itu akan menemukan jalannya sendiri kepada kita semua.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *