Aturan Jalan Untuk Bersepeda dan Berkendara yang Aman

Mengendarai sepeda dan sepeda motor memang menyenangkan, tetapi seperti semua kesenangan, ada tanggung jawab. Ada sebagian dari populasi pengendara sepeda yang memilih untuk tidak menerima, atau tidak mengetahui bahwa alat transportasi roda dua mereka juga diatur oleh undang-undang yang sama yang berkaitan dengan kendaraan bermotor.

Semua pengendara sepeda berapapun usianya harus diwajibkan untuk mengikuti tes tertulis dan “test ride” yang sesuai usia. Mereka yang lulus akan diberikan lisensi sepeda. Pengemudi mobil, pengemudi truk, pengendara sepeda motor harus melalui tes serupa untuk berada di jalan. Terlalu banyak orang yang tidak mendapat informasi tentang undang-undang lalu lintas, tanggung jawab, dan harapan mereka untuk menjadi pengemudi kendaraan pilihan mereka secara konsisten. Ketidaktahuan tentang undang-undang lalu lintas bukanlah alasan untuk perilaku yang tidak aman. “Rules of the Road” adalah milik setiap orang yang mengendarai atau mengemudi. Kecelakaan, cedera, dan kematian sepeda dapat dikurangi jika semua orang mau ikut ambil bagian dalam berbagi jalan.

Jika semua pengemudi mobil berlisensi diminta untuk berhasil menyelesaikan kursus Kesadaran Keselamatan Sepeda, untuk memperbarui SIM mereka, mungkin kedua kelompok pengemudi tersebut akan mulai berbagi jalan, dengan aman dan diplomatis. Penunggang sepeda perlu dididik tentang fakta bahwa sepeda adalah kendaraan menurut undang-undang, dan dengan demikian, mereka juga tunduk pada semua undang-undang lalu lintas! Kursus Pelatihan Pengendara Sepeda perlu dibentuk untuk setiap negara bagian. Peralatan keselamatan seperti (reflektor jeruji depan, belakang, dan roda harus menjadi bagian dari “bodi kendaraan”. Undang-undang Oregon tentang lampu sepeda depan dan belakang menyatakan: bahwa “baik sepeda atau pengendaranya harus dilengkapi dengan peralatan penerangan selama jarak pandang terbatas kondisi (yang) harus menunjukkan cahaya putih yang terlihat dari jarak setidaknya 500 kaki ke depan sepeda … (dan) reflektor merah atau perangkat penerangan yang terlihat dari semua jarak hingga 600 kaki ke belakang. “Pelanggaran hukum Oregon: ORS 815.280 akan dikenakan biaya tiket $ 90.00.

Penggunaan “Sinyal Belok Arah Sepeda” memungkinkan pengendara sepeda untuk tetap berada di palang pegangan saat melewati belokan. Penggunaan sinyal sepeda elektronik sebagai pengganti sinyal tangan lebih terlihat, karena pengemudi terbiasa mengawasi lampu sinyal elektronik. Sayangnya, seni penyebaran “isyarat tangan” telah sangat berkurang. Pemberian isyarat tangan membutuhkan masuknya kembali secara dramatis ke dalam kesadaran mengemudi orang. Gunakan hanya lengan kiri saat memberi isyarat. Terlalu sering saya menyaksikan penumpang dengan sepeda motor melakukan pensinyalan untuk pengemudi. Mengayunkan lengan secara sembarangan di udara dengan pola yang tidak dapat dikenali membingungkan dan berbahaya bagi semua orang. Sekali lagi, komponen utama untuk menjadi pengendara sepeda atau sepeda motor yang lebih aman dan bertanggung jawab adalah melakukan gerakan yang tepat sebelumnya. Tidak ada gerakan tiba-tiba, tetapi tindakan yang familier dan dapat dikenali diperlukan. Prosedur berikut akan memastikan pengakuan. Lengan kiri yang direntangkan secara horizontal pada ketinggian seharusnya menandakan niat untuk berbelok ke kiri. Untuk putaran tangan kanan, lengan kiri direntangkan secara horizontal setinggi bahu dengan siku ditekuk dan bagian bawah lengan dan tangan direntangkan ke atas pada sudut 90 derajat. 100 kaki sebelum berbelok adalah hukum untuk melakukan belokan. Baik pengendara sepeda motor maupun pengendara sepeda harus mengikuti arus lalu lintas dalam formasi file tunggal untuk perlindungan mereka sendiri dan tidak menghalangi pengemudi lain. Mengendarai sepeda “ganda” yang dirancang untuk satu orang menimbulkan masalah, (kecuali kursi bayi yang disetujui).

Helm yang dipasang dengan benar menyelamatkan ribuan nyawa setiap tahun. Helm harus diletakkan secara merata di antara telinga dan rendah di dahi. Tali dagu mengikat di bawah dagu. Pakaian keselamatan yang sangat terlihat perlu dikenakan oleh semua pengendara. Saya mengendarai sepeda motor dan sepeda. Sangat penting untuk tidak mengendarai blind spot kendaraan lain. Ini adalah area jalan di mana pengemudi lain tidak dapat melihat ke belakang sambil melihat ke depan atau melalui kaca spion atau kaca spion samping.

Kegiatan berikut ini sangat membutuhkan pesertanya untuk memakai alat pelindung seperti helm setiap kali keluar: sepatu roda, pemain skateboard, roller bladers, pengendara sepeda motor, dan pengendara sepeda.

Tujuan saya di sini adalah agar semua orang lebih sadar akan tanggung jawab mereka saat bepergian, sehingga semua bisa menjadi komuter yang lebih aman.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *